From Reportase Kenduri Cinta

AMENANGI ZAMAN NOW

Kita mencemaskan kematian pada banyak hal, kematian nilai, kematian ideologi, kematian akidah, tetapi kelahiran-kelahiran baru juga sedang berlangsung. Maiyah adalah kelahiran bagi Indonesia yang akan datang. Di Maiyah tercurah wacana-wacana keilmuan, khasanah, kebijaksanaan, nilai-nilai, yang sifatnya masih glepung, diperlukan pengolahan lebih lanjut agar menghasilkan padatan-padatan ilmu baru.

THE SHOW MUST GOAT-ON

The Show Must Goat-On maksudnya adalah bahwa kambing-kambing harus menentukan patokannya masing-masing dalam menjalani kehidupan. Manusia ditawari Alquran, dikasih panduan untuk supaya dia mencari patokannya sendiri. Maiyah hadir untuk menawarkan nilai. Maiyah itu software. Maiyah tidak untuk membentur siapa-siapa.

GURU-GURU PERADABAN

Judul Guru-guru Peradaban dipilih agar jamaah Maiyah memiliki kemandirian dan kedaulatan, sehingga mampu menjawab persoalan hidup dan zaman. Pendidikan adalah keadaan dimana murid belajar bukan guru mengajari. Tugas guru adalah membimbing murid untuk menemukan ilmu yang dipendarkan oleh Allah. Murid akhirnya menjadi mandiri dan memiliki kedaulatan untuk menemukan ilmu.

MEMBACA AMSAL

Ilmu itu menemukan perbedaan, sedang kebijaksanaan adalah menemukan kesamaan dari yang berbeda-beda itu. Khasanah ilmu modern tidak mengenal karomah, barokah, hidayah, rahmat, ilham dan sebagainya. Tidak dengan pengetahuan Maiyah. Dengan pengetahuan yang kita miliki, kita mengasuh dunia. Kesadaran orang Maiyah adalah tidak bermimpi untuk dipahami oleh orang modern. Tugas Maiyah itu membaca, bukan dibaca. Maiyah yang harus membaca mereka yang tidak paham dengan Maiyah. Kita yang membaca dan memahami Indonesia.

BELENGGU PEMIMPIN

Pemimpin itu satrio pinandhito sinisihan wahyu. Tidak mungkin satria itu tidak jujur, tidak mungkin satria menyakiti hati rakyatnya. Pinandhita adalah orang yang sudah tidak lagi memikirkan dunia, ia zahid, tidak memiliki kepentingan politik. Sinisihan wahyu artinya ia dibimbing, dikawal, didampingi oleh Allah, terus-menerus, sehingga saat mengambil keputusan, apapun itu, selalu dinaungi hidayah Allah.

PERJALANAN KEBAHAGIAAN

Segala urusan di dunia bermuara pada dua hal, bahagia atau tidak bahagia, hal itu tergantung pada manajemen peletakan hati dan tatanan pikiran terhadap apapun yang kita alami. Penderitaan pun tak selalu berposisi sebagai antitesis dari kebahagiaan. Rasa tidak bahagia bisa merupakan salah satu bahan dari kebahagiaan, karena hidup adalah lipatan-lipatan yang tidak linier.

EVOLUSI 4 MINUS

Khilafah itu seperti benih. Ia harus disemai, ditanam, kemudian dirawat. Benih itu bisa saja ditanam di tempat atau tanah yang berbeda yang ramuannya tidak sama. Ada tanah yang menghasilkan khilafah dalam bentuk republik, ada khilafah yang berbentuk kesultanan, persemakmuran dan sebagainya. Puncak evolusi ialah khalifatullah; manusia diciptakan sebagai khalifah di muka bumi.

RUWAIBIDHOH

Cak Nun kemudian menerangkan bahwa jamaah Maiyah ini ialah orang-orang yang merdeka terhadap ilmu, terbuka hijabnya, lebih terang pandangannya. Fenomena masyarakat hari ini, ketika mempelajari Ilmu Allah yang tercakup dalam Islam, di hadapan mereka terdapat banyak hijab sehingga mereka akan sangat eksklusif, mencibir orang yang menyampaikan ilmu kepada mereka, karena tidak sesuai dengan informasi yang sudah mereka terima terlebih dahulu. Ibaratnya, apabila seseorang ingin didengar suaranya, ingin disimak paparannya, maka ia harus menjadi orang besar terlebih dahulu, memiliki karya tulis yang banyak dan dilegitimasi sebagai karya ilmiah, terkenal di media massa dan media sosial, baru kemudian suaranya akan didengarkan oleh banyak orang, terutama yang memiliki pandangan yang sama.

TAKFIRI VERSUS TAMKIRY

Maka, kebenaran adalah bekal setiap orang untuk menghasilkan output berbuat baik kepada orang lain. Seperti halnya bumbu-bumbu masakan, baik kemiri, ketumbar, bawang putih, garam dan lain-lainnya outputnya bukan masing-masing bahan itu sendiri, tetapi outputnya bisa menjadi gado-gado, sayur lodeh, sayur asem dan lain sebagainya. Inilah yang disebut teknologi sosial untuk menciptakan harmoni dan keindahan dalam kebersamaan.

NEGARA DALAM GELEMBUNG

“Maka Allah menggoda anda ketika menyebut surga. Anda tertarik dengan surga dan tidak tertarik dengan yang menawarkan Surga”, demikian Cak Nun melontarkan logika yang lebih mendalam. Bahwa fokus utama manusia seharusnya adalah Allah. Sebab, secara otomatis, ketika kita terfokus kepada Allah, maka surga juga akan kita dapatkan. Sementara jika fokus hanya kepada surga, mungkin kita akan mendapat surga, tetapi belum tentu kita akan bertemu dengan Allah.