By Redaksi Kenduri Cinta

Mukadimah: MENGHARUKAN ALLAH

Pada akhirnya, rakyat hanya menjadi pelengkap penderita. Setiap agenda Pemilihan Umum, rakyat diperdaya untuk dimanfaatkan suaranya. Skenario penguasa sudah disusun, secara alami serta dengan naluriah politis skenario itu dijalankan dengan sangat rapi. Kembali, sebagai rakyat kita hanya bisa menautkan harapan itu kepada mereka yang sudah kita prediksi bahwa mereka juga tidak akan mampu menunaikan janji-janji politik mereka. Sekian deret persitiwa penting yang menjadi tonggak sejarah Indonesia, nyata-nyata tidak melahirkan pembelajaran apa-apa bagi bangsa ini.

Mukadimah: PODIUM 2024

Sebagai rakyat, kita tidak pernah diajak rembug oleh Partai Politik saat mereka menentukan Calon Presiden dan Wakil Presiden, bahkan saat mereka menentukan Calon Legislatif sekalipun. Rakyat hanya disodorkan sederet nama yang kemudian muncul dalam surat suara. Tak ada tawaran diskusi sebelumnya antara Partai Politik dengan rakyat. Presidential threshold dan Parliamentary threshold nyata-nyata menjadi jebakan bagi semua pihak. Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Rakyat hanya akan melalui rutinitas seperti biasanya, menjadi target eksploitasi para politisi sekaligus menjadi pelengkap penderita. Rakyat hanya mengenal calon wakil mereka hanya melalui baliho, poster, stiker serta konten media sosial.

Mukadimah: Balada Negeri Balkadaba

Syahwat dan nafsu berkuasa begitu vulgar dipertontonkan di ruang publik akhir-akhir ini. Ya benar. Kita memang sedang menyambut tahun politik 2024. Maka, tidak begitu mengherankan sebenarnya ketika akrobat politik dipertunjukkan oleh para politisi. Mereka sanggup dan berani untuk melakukan apa saja, asalkan syahwat politiknya terpenuhi.

Mukadimah: Masih adakah sastra di dalam ruang hidup kita (?)

Karya-karya puisi Emha yang ditulis sedari berusia muda senantiasa bertemakan sosial maupun ketuhanan. Karya-karyanya bukanlah sekedar rangkain kata-kata dalam kalimat-kalimat yang indah untuk memukau pembacanya semata. Puisi-puisi Emha lebih berupa alat komunikasi beliau dengan para pembacanya. Pengalaman Emha membaca dinamika kehidupan, kesedihan masyarakat karena adanya penindasan dan ketidakadilan sosial diungkapkan melalui puisi. Kritik sosial yang beliau layangkan tidak hanya menyasar pemerintahan yang represif terhadap gerakan sosial, tetapi juga kondisi masyarakat yang tercerabut dari akar kehidupan sosial. Orientasi aktivitas kehidupan perkotaan yang dipenuhi berhala-berhala tidak tabu beliau kritik melalui puisi-puisinya.

Mukadimah: KIAIKANJENG: SOUL•HEART•SACRED

Sejak kelahiran Kenduri Cinta, KiaiKanjeng sudah menyambangi Jakarta setidaknya kisaran 20 kali. Baik itu dalam Maiyahan bulanan, maupun dalam momen spesial seperti pementasan teater atau musik puisi. Sebutlah “Presiden Balkadaba”, “Jangan Cintai Ibu Pertiwi”, “Jazz 7 Langit”, atau “Bayang-bayang Ksatria”. Dan kali ini dalam tajuk: KIAIKANJENG: SOUL•HEART•SACRED.

Mukadimah: ATMOSFER RAHIM

Justru yang lebih penting dari proses itu adalah bagaimana usaha manusianya, bagaimana orang-orang dalam menjalankan tugasnya berorientasi pada kepentingan bersama dan setia dengan peran yang diberikan kaum-nya. Sehingga lembaga pendidikan akan terus tumbuh dan terus melahirkan generasi-generasi terdidik, bukan justru berubah menjadi lembaga komersial. Organisasi-organisasi masyarakat semakin tumbuh untuk mengamankan masyarakat bukan malah meresahkan. Parpol-parpol semakin besar dalam membela kepentingan rakyat bukan malah menguasai rakyat demi kepentingan partainya. Begitupun lembaga-lembaga keagamaan semestinya semakin berperan luas memfasilitasi setiap individu umatnya supaya kemesraan pada Tuhannya lebih mudah terjalin, bukan malah menjadi makelar agama, apalagi menjadi calo surga.

Mukadimah: BERLAKSA CAHAYA

CAHAYA adalah simbol dari sebuah keyakinan akan masa depan yang cerah. Cahaya adalah akhir penantian dari sebuah kegelapan. Mina-dz-dzulumaati ilaa-n-nuur. Kenduri Cinta adalah sebuah forum masyarakat yang menjelma menjadi simbol cahaya, khususnya bagi masyarkat Maiyah di Jakarta dan sekitarnya, di mana setiap deburan diskusi menghadirkan kehangatan, pemikiran beragam, dan kehadiran pencerahan bagi setiap individu yang terlibat di dalamnya. Banyak orang menganggap Kenduri Cinta adalah sebuah oase di Jakarta. Apakah memang Jakarta begitu gersang?

Mukadimah: TAWASHSHULAN

Maiyah adalah apapun yang kita alami — kegembiraan atau kesedihan, kekayaan atau kemiskinan, kesepian atau tidak kesepian, di kesunyian atau di keramaian, dalam keadaan sehat atau sakit, dalam kekalahan atau kemenangan — selalu kita bersama Alloh dan Rosululloh.

Logo 23 Tahun Kenduri Cinta

Kenduri Cinta telah memasuki dekade ketiga. Hingga usianya saat ini, tak pernah ada kata berhenti untuk menebarkan sifat Memayu Hayuning Cinta di tengah jamaah yang juga senantiasa istiqomah bersama, dengan harapan akan selalu muncul pendaran-pendaran cahaya cinta melalui jamaah kepada lingkungan sekitar mereka. Sehingga nilai-nilai kebaikan yang selama ini lahir di Maiyah dapat terus memantul dan semakin meluas kepada semua manusia dan alam semesta.

Mukadimah: URJA CINTA PARIVARTANA

Kenduri Cinta telah menemani masyarakat ibukota dengan berbagai macam hiruk pikuk problematika kehidupan yang ada. Tak sedikit tema atau topik yang telah didiskusikan selama ini. Semua sudut persoalan yang menyangkut hajat hidup penduduk Jakarta, bahkan Indonesia tak lepas dari ruang diskusi di panggung terbuka setiap bulannya. Kenduri Cinta tak pernah berhenti menemani jamaah yang datang dengan berbagai macam latar belakangnya yang begitu beragam.