From Kolom Emha Ainun Nadjib

Ibadah Rahasia

Kalau orang pergi ke masjid dan menjalankan gerak gerik tertentu, kita tahu bahwa ia bersembahyang. Tapi kalau orang makan sahur dan sorenya makan saat maghrib, itu tidak pasti merupakan pertanda bahwa ia berpuasa. 

Menomorduakan Kenikmatan Pribadi

Kita bisa dan boleh membeli ranjang dan kasur tidur seharga 65 juta rupiah. Tapi kita pilih yang harganya satu juta rupiah saja. Itulah puasa. Kepekaan untuk melihat kemashlahatan sosial, dan kita pilih itu, kita letakkan di atas kenikmatan pribadi.

Berpuasa di Dunia, Berhari Raya di Surga

Keberadaan di neraka mungkin justru merupakan pengalaman puasa puncak, gara-gara selama hidup di dunia kita maunya berhari raya melulu, maunya pesta pora terus, bersenang-senang, menghambur-hamburkan rejeki anugerah Tuhan.

Menomorsatukan Kemerataan

Semakin tinggi kadar puasa sosial kita, semakin luas radius puasa horisontal kita—maka darajah dan karamah akan melejitkan kita semakin dekat kepada kasih sayang Allah. Persoalannya apakah kita berpendapat bahwa kasih sayang Allah itu tak terhingga lebih mahal dibanding jumlah deposito dan banyaknya perusahaan kita, ataukah kita beranggapan sebaliknya.

Malam Prerogatifnya Allah

Dan Anda bisa menciptakan malammu sendiri, menciptakan siangmu sendiri, sehingga malam Lailatul Qodar itu tidak bisa dibantah seratus persen bahwa dia juga bisa diberikan Allah kapan saja. Ciptakan saja setoran-setoran yang memikat hatinya Allah. Maka engkau akan mendapatkan anugerah prerogatif itu dari Allah Swt. Anytime. Kapan saja.

Setan Dibelenggu

Setan itu bukan sesuatu di luar diri kita, sebuah bentuk, fisik, jasad. Setan itu kan bisa frekuensi, sel, virus, kuman, bisa koordinat-koordinat dari suatu keadaan, bisa atmosfir, quark, anda memahaminya dengan nano technology, misalnya. Jadi setan itu suatu potensialitas yang terus menerus harus diselidiki, yang membikin manusia sedemikian rupa kehilangan keseimbanganya. Dan ini sangat luas. Ketidakseimbangan dan keseimbangan dalam diri manusia begitu luasnya.

Puasa Arak

Kalau kita cari rumus-rumus dasarnya, aslinya puasa kalau saya menggambarkan kan dilambangkan oleh air khamar atau air arak. Kalau sholat dilambangkan oleh air hujan. Puasa itu khamar, ada peragian rohani. Jiwa menjadi lembut, hati menjadi lembut dan lain sebagainya. Sehingga kita hanya mensisakan diri hanya pada faktor-faktor yang penuh cinta saja kepada Allah dan alam semesta.

Puasa adalah Ilmu Dosis

Rasulullah itu hanya makan ketika lapar dan berhenti makan sebelum kenyang. Jangan dipikir itu ilmu tentang makan, itu juga ilmu tentang puasa. Jangan dipikir ilmu tentang cahaya itu hanya ilmu tentang cahaya. Ilmu tentang cahaya adalah ilmu tentang kegelapan. Ilmu tentang kegelapan adalah ilmu tentang cahaya. Karena anda tidak mungkin memahami cahaya tanpa memahami kegelapan dan sebaliknya tidak mungkin anda memahami kegelapan tanpa memahami cahaya.

Selamat Tinggal Pak Harto

KETIKA BERUMUR 4-9 tahun kalau malam saya tidur di Langgar (Musholla) kalau tidur siang di kuburan atau tepi sungai tanggul Kali Gede. Ayah saya punya Sekolah SD tapi saya bersekolah di sekolah tetangga desa jauh. Berangkat dan pulang melintas tiga kali hamparan sawah, dan pada suatu siang yang sangat terik, karena haus tiba-tiba saja saya mengambil sebiji krai (mentimun hijau) langsung saya makan.

Buruh Itu Kekasih

Kalau hati para buruh beserta keluarganya bahagia, maka mereka ikhlas dan bangga bekerja di perusahaan saya. Dan kalau mereka ikhlas dan bangga di sisi saya, insyaallah mereka akan selalu memacu kerajinan serta kreativitas kerja. Etos kerja mereka akan maksimal. Hati mereka semua akan memancarkan energi, semangat dan doa bagi kemaslahatan perusahaan.